Beranda Politik Lima Kali Gagal Nyaleg, Pria di Kota Blitar Ini Pantang Menyerah

Lima Kali Gagal Nyaleg, Pria di Kota Blitar Ini Pantang Menyerah

BERBAGI
Tan Ngi Hing pantang menyerah, meski lima kali gagal nyaleg, namun dirinya tetap percaya diri.(foto:ana alana)

AGTVnews.com – Berkali-kali gagal nyaleg tidak membuat pria asal Kota Blitar menyerah. Pemilu 2019 menjadi pemilu kelima yang diikuti Tan Ngi Hing (50 tahun) calon legislatif (caleg) Partai Gerindra Kota Blitar. Untuk kelima kalinya pula bapak empat anak ini kembali gagal.

“Benar ini kelima kalinya. Bahkan kalau masih diberi kesehatan dan umur panjang saya akan maju lagi di periode berikutnya,” ungkap Tan Ngi Hing, Jumat (3/5/2019).

Pada Pemilu 2019, Tan Ngi Hing maju dari Partai Gerindra nomor urut satu untuk daerah pemilihan (Dapil) Kecamatan Sananwetan.

Peluang Tan Ngi Hing untuk lolos menjadi anggota dewan sebenarnya cukup terbuka lebar. Pasalnya total perolehan suara Partai Gerindra untuk caleg DPRD Kota Blitar di Dapil Sananwetan cukup tinggi,yaitu mencapai 1.673 suara.

|video rekomendasi untuk anda:

 
[youtube https://www.youtube.com/watch?v=WUsuNgRRRvA?showinfo=0&w=480&h=270]

| Baca Juga:  APK PSI Kota Blitar Dirusak, Bawaslu Belum Ada Laporan

Dari total suara itu, Tan Ngi Hing mengantongi suara terbanyak yaitu 700 suara. Namun, pada rekapitulasi tingkat kecamatan, suara Partai Gerindra tergeser oleh Partai Keadilan Sosial (PKS). Dengan selisih 200 suara.

“Selisih perolehan suara di dapil Sananwetan dengan PKS sekitar 200 suara,” paparnya.

Meski lima kali mengalami kegagalan namun semangat pria keturunan Tionghoa ini seakan tak pernah surut. Ia mengaku akan kembali maju pada pemilu berikutnya. Prinsipnya adalah memperjuangkan suara rakyat.

“Rasa kecewa pasti ada. Namun prinsip saya adalah memperjuangkan suara rakyat. Caranya ya harus masuk ke sistem. Salah satu caranya menjadi anggota dewan,” imbuh Tan Ngi Hing.

Tan Ngi Hing mengaku tidak menggunakan uang ketika maju menjadi caleg. Dia lebih menggunakan pendekatan sosial ke masyarakat. Utamanya para petani yang sering ia bantu untuk mendapatkan dana bantuan dari pusat.

| Baca Juga:  Penuhi Target Pemilih Pemula, Dispendukcapil Tulungagung Rekam Santri

Sementara pengeluarannya hanya untuk membuat kaus, alat peraga kampanye, pertemuan terbatas dengan konstituen, dan membayar saksi.

“Uang yang saya keluarkan itu saya tabung tiga tahun sebelum pemilu. Jadi tidak menganggu keuangan keluarga,” jelasnya.

Tan Ngi Hing mulai terjun ke dunia politik sejak 1999. Dia mengawali politiknya dengan bergabung Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI). Tan Ngi Hing tiga kali maju menjadi caleg dari PKPI dan gagal. Yaitu, periode 1999-2004, 2004-2009, dan 2009-2014.

Lalu pada 2014, dia pindah haluan ke Partai Gerindra. Dia maju lagi menjadi caleg lewat Partai Gerindra pada periode 2014-2019, tapi gagal. Pada periode 2019-2024 ini, Tan Ngi Hing ikut bertarung lagi di ajang Pileg tapi juga belum beruntung.(*)

Reporter: Ana Alana
Editor: Linda Kusuma